SEBAGAI muslim, kita mesti yakin bahawa Allah bukan sengaja menguji dan membuat hambanya menanggung kesusahan.

Setiap perkara yang berlaku ada hikmah tersendiri sama ada diketahui oleh hambanya atau tidak.

Dalam satu riwayat al-Bukhari dan Muslim menyatakan, setiap kepenatan, sakit, dukacita, runsing, kesusahan walaupun sekadar tercucuk duri yang menimpa orang muslim, maka Allah akan menghapuskan dengan sebabnya akan dosa-dosanya.

Seperti yang dikongsi pendakwah bebas terkenal, Ebit Irawan Ibrahim Lew atau lebih dikenali dengan gelaran Ustaz Ebit dalam Channel Telegram miliknya.

Allah memberi kita sakit, sesuai dengan daya tahan hambanya dan banyak hikmahnya serta bukti seperti;

1) Sakit itu zikrullah.

Bukti: Mereka yang diuji dengan sakit, lebih sering menyebut nama Allah berbanding di waktu sihatnya.

2) Sakit itu istighfar.

Bukti: Kita akan mudah teringat akan dosa ketika sakit sehingga lisan mudah untuk memohon ampun.

3) Sakit itu juga muhasabah.

Bukti: Orang yang sakit akan lebih banyak waktu merenung diri dalam sepi, menghitung-hitung bekal untuk kembali.

4) Sakit itu jihad.

Bukti: Orang yang sakit tidak boleh menyerah kalah, diwajibkan untuk berikhtiar demi kesembuhan.

5) Sakit itu ilmu.

Bukti: Sakit akan membuat kita memeriksa dan mencari ilmu untuk tidak mudah sakit.

6) Sakit itu juga nasihat.

Bukti: Yang sakit selalu suka menasihati yang sihat agar jaga diri. Yang sihat menasihati yang sakit agar bersabar.

7) Sakit itu silaturrahim.

Iklan

Bukti: Keluarga yang jarang datang jengok akan datang menziarahi, penuh senyum dan rindu mesra dan dapat buah tangan lagi.

Allah memberi ujian sakit sesuai daya tahan - Ustaz Ebit

Iklan

8) Sakit itu gugur dosa.

Bukti: Anggota badan yang sakit akan mendapat penyucian.

9) Sakit itu mustajab doa.

Bukti: Imam As-Suyuthi keliling kota mencari orang yang sakit agar mendoakannya dan kita juga selalu begitu.

Baca juga Isteri digantung tidak bertali, peguam nasihatkan mangsa tidak berdiam diri

10) Sakit itu menyusahkan syaitan.

Bukti: Diajak maksiat tak mahu dan tak mampu, malah disesalinya.

11) Sakit itu sedikit tertawa dan banyak menangis.

Bukti: Satu sikap keinsafan yang disukai Rasulullah SAW dan makhluk di langit.

12) Sakit meningkatkan kualiti ibadah.

Bukti: Rukuk sujud kita lebih khusyuk, tasbih istighfar lebih sangat. Tahyat juga jadi lebih lama.

13) Sakit itu memperbaiki akhlak.

Bukti: Kesombongan terkikis, sifat tamak dipaksa tunduk, peribadi akan jadi santun, lembut dan tawadhu.

14) Sakit mengingatkan kita akan mati dan membuatkan kita sentiasa beringat untuk menghadapinya.

Semoga perkongsian ini ada manfaatnya. Jom sama-sama berzikir, berfikir, syukur, sabar dan redha.