TIADA sesiapa yang mahu dirinya menjadi bahan umpatan. Begitu sakitnya hati menanggung perit tatkala diri sendiri diumpat oleh orang lain, apatah lagi jika melibatkan individu yang rapat dengan kita.

Bahkan, Islam juga melarang keras umatnya mengumpat orang lain.

Kenapa kita dilarang berbuat demikian? Benarkah dakwaan ALLAH tidak akan mengampunkan dosa apabila kita mengumpat orang lain?

Dalam hal itu, ghibah adalah satu dosa besar yang dilarang dalam agama kita. Itu bermaksud mengumpat dan menyatakan sesuatu yang buruk kepada seseorang, sedangkan belum terbukti individu tersebut melakukannya atau menyatakan sesuatu yang tidak disukai saudaranya.

Firman ALLAH SWT dalam Surah al-Hujurat, ayat 12: “…Dan janganlah sebahagian kamu mengumpat sebahagian yang lainnya.”

Imam an-Nawawi membahagikan dosa kepada dua iaitu dosa hamba kepada Tuhannya dan dosa manusia sesama manusia.

Jika melibatkan dosa hamba dengan Tuhannya, maka kaedah taubatnya adalah meninggalkan dosa serta-merta, menyesal sebenar-benarnya dan berazam untuk tidak mengulanginya lagi.

Adapun dosa sesama manusia, mereka perlu bertaubat dengan cara seperti itu juga, tetapi ditambah lagi dengan memulangkan hak saudaranya atau memohon kemaafan.

Kesimpulannya, tidak cukup syarat bertaubat dosa sesama manusia melainkan memulangkan hak yang diambil atau memohon kemaafan kepadanya seperti pertanyaan di atas.

***Sumber: Pendakwah dan penulis, Ustaz Mustafar Mohd Suki