SESUNGGUHNYA membaca al-Quran memiliki banyak kelebihan. Bukan sahaja menguatkan iman, perbuatan itu juga dapat mengawal kita daripada terdorong melakukan perbuatan maksiat.

Ada masa tertentu yang sangat disarankan Rasulullah SAW untuk membasahkan lidah membaca kalamullah.

Antaranya seperti waktu pagi dan petang setiap hari, selesai solat lima waktu, ketika berada di rumah dan sebelum kita tidur.

 

Baca juga: Rasulullah SAW menyayangi umatnya sehingga di akhirat contohilah keperibadian baginda dengan sebarkan kasih sayang

Baca juga: Mengingati mati mengurangkan hasrat duniawi kita ketahuilah sakit bukanlah syarat kepada kematian 

 

Di antara waktu tersebut tidak menjadi kesalahan untuk membaca ayat Kursi, apatah lagi dijadikan amalan harian.

Namun, menurut media Indonesia, Ring Times, terdapat beberapa hal yang perlu diambil kira agar tidak bertentangan dengan saranan Rasulullah SAW.

Syor sebegitu seharusnya diberi perhatian supaya kita dijauhkan daripada melakukan perbuatan yang mampu mengundang dosa.

Berikut penjelasannya yang dikongsikan agar kita sama-sama dapat jadikan rujukan:

Iklan

1. Rukuk, sujud dalam solat

Pastinya membaca bacaan ayat 255 dari surah Al-Baqarah itu banyak memiliki kebaikan lebih-lebih lagi ketika memohon sesuatu atau meminta perlindungan daripada ALLAH SWT.

Namun, Rasulullah SAW melarang membaca ayat berkenaan ketika sedang sujud atau rukuk dalam solat.

Memetik Hadis Muslim: "Rasulullah melarangku membaca al-Quran ketika rukuk dan sujud."

2. Membaca di tandas

Al-Quran merupakan kitab suci Islam yang perlu dihormati. Bukan sahaja perlu diletakkan di tempat yang bersih, bahkan seseorang ingin menyentuhnya juga perlu berada dalam keadaan berwuduk dan tidak najis.

Iklan

Begitu juga dengan membaca kitabullah di dalam tandas. Ia sama sekali dilarang sama sekali untuk membaca ayat Kursi. Perbuatan itu dianggap sebagai satu penghinaan.

Perhatikan juga ucapan yang terlintas di fikiran terutama ketika melangkah masuk agar tidak sampai membaca ayat Kursi ketika di dalam tandas.

Demikianlah huraiannya. Semoga kita semua lebih peka dan sensitif.

Pada hari Jumaat yang penuh barakah ini, apa kata kita luangkan masa untuk bersama-sama membasahkan lidah dengan membaca al-Quran.

ABDULLAH bin ‘Amr Radhiyallahu anhu berkata, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: Dikatakan kepada orang yang membaca al-Quran nanti, ‘Bacalah dan naiklah serta tartilan sebagaimana engkau di dunia mentartilnya kerana kedudukanmu adalah pada akhir ayat yang engkau baca.” (Hadis Abu Daud, at-Tirmizi dan Ibnu Hibban dengan sanad hasan)

Berdasarkan hadis itu, ulama menyatakan ada riwayat lain menjelaskan orang itu nanti akan terus membaca satu demi satu ayat al-Quran sehinggalah dia tiba di syurga tertinggi iaitu syurga Firdaus.

Apabila tiba di sana barulah dikatakan: "Berhentilah, ini adalah kedudukan kamu di akhir ayat yang kamu baca.”

Lihat, betapa hebatnya kedudukan jika kita membaca al-Quran. Bacalah walau satu muka surat sahaja.

 

Jangan lupa follow SinarPlus di Instagram