JIKA kita melihat anak-anak kecil mencuri-curi dengar perbualan kita atau orang lain, cepat-cepatlah larang mereka daripada berbuat demikian.

Bukan apa, takut-takut ia menjadi kebiasaan kepada mereka sehingga dewasa kelak. Didikan awal itu begitu penting untuk mencorakkan diri mereka pada masa akan datang.

Barangkali segelintir orang menganggap perbuatan mencuri-curi dengar perbualan orang lain adalah perkara biasa.

Ya, kita mungkin menganggap tiada salahnya berbuat demikian hanya sekadar untuk mengambil tahu sahaja.

Umpamanya, mencuri dengar perbualan ibu bapa di pintu bilik mereka atau memasang telinga di bilik majikan untuk mendengar perbincangan mereka.

Hakikatnya, perbuatan seperti itu boleh menjerumuskan pelakunya ke kancah yang tidak baik.

Pendakwah Ustazah Asma’ Harun menjelaskan, seandainya perbuatan itu dilakukan dengan niat untuk mendapatkan cerita ‘panas’ untuk tujuan mengumpat, perkara melibatkan aib atau perbualan yang ingin dirahsiakan, maka perilaku itu merupakan satu dosa besar.

Curi-curi dengar
BERDOSA besar andai tujuan memasang telinga mendengar perbualan orang lain itu untuk mendapatkan cerita 'panas' bagi tujuan mengumpat.

Malah, katanya, ancaman berat menanti bagi golongan tersebut.

Ia sebagaimana disebutkan dalam satu riwayat daripada Ibnu Abbas bahawa Nabi Muhammad SAW bersabda: "Dan barang siapa mencuri dengar pembicaraan suatu kaum padahal mereka tidak menyukai atau telah menyingkir untuk menghindarinya, maka telinganya akan dicurahkan cairan tembaga pada hari kiamat…” (Riwayat al-Bukhari)

Iklan

(Artikel berkaitan: ALLAH tak ampunkan dosa mengumpat orang lain?)

Ustazah Asma’ turut menukilkan pandangan Imam al-Qastallani yang menyebut dalam kitab syarahnya bahawa apa yang dimaksudkan dengan perkataan al-aanuk yang disebut dalam hadis tersebut ialah tembaga cair.

“Apabila disebut sebagai tembaga cair, tentu saja ia dalam keadaan yang begitu panas. Na’uzubillah.

Iklan

“Namun begitu, sebahagian ulama menyatakan, hadis itu menunjukkan bahawa orang yang mendapat ancaman itu hanyalah mereka yang mencuri-curi dengar perbualan yang ingin dirahsiakan dan tidak suka orang lain mendengarkannya,” katanya sebagaimana yang dikongsikan beliau menerusi Instagram miliknya.

Curi-curi dengar
SEBAIKNYA, elakkan diri daripada mencuri-curi dengar perbualan orang lain walaupun individu tersebut tidak kisah jika kita berbuat demikian.

Andai kata, orang yang membutirkan perbualan tadi reda dengan perbuatan mencuri-curi dengar tersebut, maka individu berkenaan tidak tergolong di dalam ancaman ini.

“Begitupun, ketahuilah bahawa sama ada seseorang individu itu suka atau tidak (dengan perbuatan orang mencuri-curi dengar perbualannya), sebaiknya janganlah berbuat demikian kecuali dengan izin empunya badan.

“Islam mengajarkan kita untuk sentiasa hidup dalam toleransi dengan menjaga hak-hak peribadi orang yang ada di sekeliling kita.

“Agama suci ini juga melarang umatnya untuk mencampuri dan mengintip hal-hal peribadi yang tidak menjadi urusan kita,” tegasnya.

Justeru, jangan sesekali ‘memasang’ telinga mendengar butir percakapan orang lain melainkan dengan keizinan mereka.

Sumber: Instagram @ustazahasmaharun

Foto: Instagram @ustazahasmaharun & Freepik