Jiwa kacau, cuba ubati dengan pendekatan dianjurkan oleh agama

Jiwa kacau
March 26, 2021
Oleh Nurulfatiha

KADANGKALA hati diserang rasa resah dan tidak tenang. Jiwa pula berkecamuk, fikiran pula seolah-olah terasa ‘lumpuh’ tanpa sebab yang pasti.

Ada sesuatu yang ‘mengusik’ jiwa menyebabkan kita berasa tidak keruan dan serba tidak kena.


Barangkali kita pernah menghadapi situasi sebegitu. Maklum sahajalah, kita hanyalah manusia biasa yang ada kekurangan di mana-mana.

Mesin jika dipaksa melakukan kerja tanpa henti pun boleh rosak, inikan pula kita insan biasa. Sudah tentulah kita akan mengalami keletihan dan memerlukan masa untuk berehat dan pulih semula. Begitulah analoginya.

Sebenarnya ada cara yang terbaik dalam mengubat jiwa yang kacau sebagaimana yang diajarkan oleh agama Islam.

Iklan

Menurut Pensyarah di Kulliyyah Ilmu Pengetahuan Berteraskan Wahyu dan Sains Kemanusiaan, Universiti Islam Antarabangsa Malaysia, Dr Abdul Latif Abdul Razak, terdapat dua ‘ubat’ utama untuk merawat jiwa yang kacau.

DR ABDUL LATIF

Pertama, katanya, jaga dan pelihara solat dengan sebaik-baiknya.

“Seburuk mana pun kita, jangan sesekali tinggalkan solat,” katanya.

Selain itu, beliau menambah, kita hendaklah berdamping dengan orang yang baik.

“Apabila kita tidak berbuat demikian, teman kita ialah mereka yang tidak baik terutama apabila adanya syaitan. Ingatlah, syaitan sangat murah tenaganya.

Iklan

“Walaupun kita tidak datang memanggil, makhluk ALLAH yang dilaknat itu akan tetap datang menawarkan bantuannya kepada kita terutama mereka yang mengalami kekacauan jiwa.

Jiwa kacau
JANGAN biarkan diri dikuasai emosi dan perasaan amarah, syaitan akan mudah memperdaya kita.

“Lebih dahsyat lagi, syaitan tadi juga akan memberikan cadangan kepada kita untuk bertindak,” katanya.

Dr Abdul Latif mengingatkan bahawa Imam al-Ghazali sudah berpesan sejak beratus tahun dahulu bahawa syaitan ada satu ‘wayar’ yang boleh berhubung dengan kita.

“Tatkala kita marah, cepat sahaja mereka datang membisikkan cadangan tersebut,” katanya.

Foto: Freepik

Iklan

About Nurulfatiha

Biodata Penulis