HIDUP tak selalunya indah dan langit tak selalunya cerah. Selepas hujan yang membungkam bumi, selalunya cahaya matahari akan menyinari, malah dihiasi pelangi.

Seperti situasi pada masa ini yang berdepan wabak Covid-19 hingga menjejaskan kebanyakan kita mencari rezeki, berdepan dilema kesihatan diri, masalah keluarga, kesulitan di tempat kerja dan 1,001 ujian di dunia ini.

Biasa bukan dengan situasi masalah seringkali membuatkan seseorang itu menjadi putus asa sehingga terkadang kelu- kesah sehari-hari mengenangkan nasibnya?

Bukan hanya orang biasa, bahkan mereka di peringkat golongan atasan yang disifatkan cukup segalanya juga mengalami masalah. Jadi, setiap manusia tidak pernah boleh lepas daripada sebuah masalah.

Tanpa dicaripun masalah itu datang dengan sendirinya.

ALLAH berfirman:

وَلَنَبْلُوَنَّكُم بِشَىْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْأَمْوٰلِ وَالْأَنفُسِ وَالثَّمَرٰتِ ۗ وَبَشِّرِ الصّٰبِرِينَ

"Dan sungguh akan Kami berikan ujian kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar." (Al Baqarah: 155)

Sama ada disedari ataupun tidak masalah boleh menjadi musuh yang sangat menakutkan dan momok (suatu yang menakutkan) bagi dirinya. Bahkan ia boleh juga menjadi teman yang menyebabkan kita bertambah matang dan mengangkat darjat kita.

Semua itu, bergantung bagaimana sikap kita dalam berdepan dan menghadapi masalah itu sendiri.

Iklan

Bergantung kepada ALLAH

Rasul ﷺ mengajarkan penyelesaian masalah dengan selalu bergantung sepenuhnya kepada ALLAH. Dengan sabda Rasul ﷺ terkait jaminan ALLAH kemudian seperti puterinya, Fatimah menikmati masalah yang dihadapi.

Memang benar kehidupan ini penuh dengan masalah. Namun semua masalah ini bukan kita hindari, tetapi seharusnya kita hadapi.

Dalam pelbagai ayat atau hadiss disebutkan, tidak dianggap beriman jika orang mukmin tidak melalui cubaan dan sabar dalam menghadapinya.

ALLAH berfirman dalam surat Al-Baqarah: 214,

أَمْ حَسِبْتُمْ أَن تَدْخُلُواْ الْجَنَّةَ وَلَمَّا يَأْتِكُم مَّثَلُ الَّذِينَ خَلَوْاْ مِن قَبْلِكُم مَّسَّتْهُمُ الْبَأْسَاء وَالضَّرَّاء وَزُلْزِلُواْ حَتَّى يَقُولَ الرَّسُولُ وَالَّذِينَ آمَنُواْ مَعَهُ مَتَى نَصْرُ اللّهِ أَلا إِنَّ نَصْرَ اللّهِ قَرِيبٌ

Iklan

“Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cubaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cubaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: “Bilakah datangnya pertolongan ALLAH?” Ingatlah, sesungguhnya pertolongan ALLAHitu amat dekat.” (Al-Baqarah: 214)

SABAR DAN NIKMAT

Rasulullah ﷺ pernah ditanya oleh sahabatnya,

“Siapakah yang paling berat ujiannya?” beliau menjawab: “Para Nabi dan pengikutnya. Seseorang itu diuji sesuai dengan kadar agamanya. Maka semakin kuat kadar agamanya maka semakin berat ujiannya. Jika kadar agamanya lemah maka ia diuji sesuai dengan apa yang dia miliki. Seorang hamba akan selalu diuji sampai ia dibiarkan berjalan di muka bumi tanpa membawa dosa kesalahan.” (HR. Tirmidzi)

Jadi, setiap ujian bagi seorang mukmin adalah dalam rangka proses pensucian dirinya daripada dosa dan kesalahan. Maka dari itu salah satu sikap untuk menghadapi masalah dan ujian itu sabar dan menikmatinya dengan iman. Ingatlah setiap ada kesulitan pasti datang kemudahan.

ALLAH Ta’ala berfirman,

فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا

“Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.” (Alam Nasyroh: 5)

Semoga dengan kesulitan atau cubaan yang sedang kita alami, pertanda jalan keluar dan pertolongan juga semakin dekat.

Khoirul Mu’min

Kredit: Hidayatullah.com dengan suntingan