ADAKAH korang pernah bermimpi tinggal seperti di bilik katalog hiasan rumah yang bersih dan teratur? Atau korang lebih suka menghabiskan masa di ruangan yang penuh dengan 'menda alah' dipenuhi cenderamata, buku, seni, dan barang-barang yang membentuk kehidupan seharian anda.

Bagi sesetengah orang, bilik yang rapi boleh menenangkan.

Akan tetapi, jangan tak percaya, bagi yang lain, bilik seperti itu boleh menjadi hambar dan tidak memberi inspirasi. Sebilangan orang merasa cemas di ruangan yang 'tampak tidak teratur', sementara yang lain merasa paling kreatif di tengah 'semak' itu.

Dari konten buku hingga seminar organisasi, setiap orang nampaknya ingin mencari jalan untuk mengatur aspek kehidupan dengan sempurna.

Bilik atau tempat yang 'tidak tersusun kemas' telah lama dilihat sebagai sesuatu kekurangan watak atau tanda kemalasan. Kebersihan dan organisasi disajikan sebagai yang ideal - baik sebagai tanda jalan menuju kejayaan.

Tetapi bagaimana dengan mereka melihat 'sedikit keserabutan' itu sebagai seni yang menyenangkan? Lihatlah bilik pelukis atau penulis misalnya... jujurlah adakah lazimnya ia tersusun rapi?

Apa kata bilik yang tidak kemas mengenai korang?

Mempunyai bilik yang tidak kemas mungkin disebabkan oleh banyak faktor. Ini mungkin bermaksud korang sibuk dan mempunyai sedikit masa untuk membersihkan dan mengatur.

Itu juga mungkin itu petanda korang mempunyai terlalu banyak barang. Atau ia mungkin disebabkan oleh anak-anak kecil di rumah.

Tetapi jika bilik anda biasanya tidak kemas, adakah perkara itu menyatakan keadaan kesihatan mental anda? Dalam beberapa keadaan bilik korang yang sedemikian, ia mungkin berkaitan dengan keadaan psikiatri.

Orang dengan gangguan obsesif-kompulsif, misalnya, mungkin begitu sibuk dengan menjaga kebersihan sehingga sejumlah gangguan 'keadaan semak' menjadi sumber kegelisahan yang signifikan.

Dalam keadaan lain, orang menimbun barang sehingga mereka tidak dapat berpisah dengan objek yang paling remeh. Rumah mereka dipenuhi dengan barang-barang yang tidak berguna selama bertahun-tahun, daripada surat khabar lama hingga bekas plastik.

5 tanda psikologi di sebalik 'ruang peribadi yang tidak teratur' boleh menggambarkan diri seseorang, kongsi laman web kesihatan mental dan keseimbangan hidup verywellmind.com:

1. Implikasi Kesihatan Mental

a. Tanda Kemurungan
Sekiranya korang biasanya kemas dan teratur, tiba-tiba tidak mengambil berat tentang keadaan bilik yang tidak kemas mungkin merupakan petanda bahawa sesuatu sedang berlaku dalam hidup korang.

Depresi juga dapat menjadikannya lebih sukar untuk tetap fokus dan mempunyai tenaga untuk menguruskan bilik atau rumah. Sekiranya korang 'berjuang' untuk tetap bekerja setiap hari, sukar untuk mencurahkan masa dan perhatian yang diperlukan untuk menjaga segala sesuatu dengan kemas.

Oleh itu, walaupun korang menyedari bahawa bilik tersebut tidak kemas dan mempunyai niat untuk membersihkannya, tahap tenaga yang diperlukan untuk melakukan tugas itu mungkin sukar atau terhad.

Sekiranya mengesyaki bilik korang yang tidak kemas mungkin menjadi tanda masalah dalam hidup atau akibat kemurungan, jangan takut untuk mendapatkan bantuan. Ceritakan tentang apa yang sedang berlaku dengan doktor atau berjumpa dengan profesional kesihatan mental untuk mendapatkan nasihat khusus untuk keadaan anda.

Seorang kaunselor, ahli terapi, atau doktor dapat membantu dan membuat rancangan tindakan untuk mengatasi masalah tersebut.

2. Tanda Pilihan Anda

Sebilangan orang tidak meletakkan keutamaan tinggi untuk memastikan semuanya bersih, teratur dan sesuai di tempatnya.

Dalam kes ini, rasa semak hanyalah keadaan biasa. Sekiranya rumah itu berantakan tetapi tidak mengapa-apakan korang, itu mungkin lebih merupakan tanda pilihan korang... Orang lain jangan kacau!

3. Keperibadian

Jadi apa yang membezakan orang yang kemas dan tidak kemas? Adakah mereka yang dilahirkan dengan keperibadian yang lebih suka tertib, sementara yang lain sukakan 'seni nampak serabut' bermakna tidak bagus?

Walaupun ramai yang berpendapat bahawa ruangan yang bersepah adalah tanda fikiran yang berantakan, memang ada sebahagian kita yang lebih suka jenis persekitaran ini yang tidak semestinya dilihat tidak teratur.

Meja mereka mungkin kelihatan seperti 'ada kekacauan', dipenuhi dengan kertas, sampul surat, dan fail. Namun, golongan ini nampaknya selalu mengetahui dengan tepat di mana setiap item berada ketika mereka memerlukannya.

Ahli psikoanalisis terkenal Sigmund Freud pernah dikaitkan dengan mengatakan, "Jangan bersihkan 'sepah'. Saya tahu betul-betul di mana semuanya berada. "

Iklan

Sebenarnya, sebilangan orang nampaknya berkembang maju dalam persekitaran seperti ini. Sebilangan orang yang paling kreatif dan produktif nampaknya tidak boleh keluar dari persekitaran sebegitu.

4. Jenis-jenis keperibadian:

A. Perfeksionis (perfectionist)

Sekiranya mempunyai bilik yang kemas dan rapi, inilah yang memberi inspirasi kepada golongan ini dan membantu merasa produktif serta kreatif. Ini mungkin bermakna korang cenderung keperibadian Jenis A.

Orang dengan jenis keperibadian ini cenderung menjadi perfeksionis. Memiliki segala-galanya di tempat membantu memenuhi keperluan mereka.

B. Santai

Tetapi jika korang cenderung lebih santai dalam melakukan pekerjaan rumah tangga dan mengemas, ini mungkin bermaksud korang mempunyai lebih banyak jenis keperibadian Jenis B.

Orang yang mempunyai jenis keperibadian ini lebih santai daripada rakan jenis mereka A. Daripada memusatkan perhatian untuk mencapai kesempurnaan, mereka lebih tertarik pada idea, pengalaman, dan kreativiti.

5. KELEBIHAN 'NAMPAK MESSY'

Penyelidikan verywellmind.com mendapati bahawa 'nampak messy' juga mempunyai kelebihan. Para penyelidik mendapati bahawa ketika bekerja di bilik yang teratur mendorong tingkah laku seperti kemurahan hati dan makan yang sihat. Bekerja di persekitaran yang tidak kemas sebenarnya menyebabkan kreativiti lebih besar.

Peningkatan Dermawan
Dalam kajian tersebut, para peserta diminta untuk mengisi soal selidik di sebuah ruangan. Bagi sebilangan peserta, bilik itu sangat bersih dan teratur. Untuk subjek lain, mereka melengkapkan soal selidik di ruang yang sangat tidak kemas dan tidak teratur.

Ketika mereka keluar dari bilik, para peserta ditawarkan beberapa pilihan. Pertama, mereka ditanya apakah mereka ingin menyumbangkan wang kepada badan amal. Kemudian mereka ditawarkan makanan ringan: sama ada epal atau gula-gula.

Mereka yang menyelesaikan tinjauan di ruangan yang rapi lebih cenderung menyumbangkan lebih banyak wang mereka sendiri kepada badan amal. Mereka juga lebih cenderung memilih epal daripada gula-gula.

Iklan

Kreativiti yang tinggi

Para penyelidik percaya bahawa melakukan kerja di tempat yang bersih dan rapi mengaktifkan norma sosial yang mendorong orang untuk melakukan apa yang diharapkan daripada mereka. Sebaliknya, bekerja di tempat yang tidak kemas, melonggarkan keperluan dan membolehkan orang melepaskan diri dari norma dan harapan sosial.

Dalam eksperimen yang terpisah, peserta sekali lagi ditempatkan di bilik yang bersih atau tidak kemas dan kemudian diminta untuk menyelesaikan tugas, yang melibatkan mencari penggunaan baru untuk bola ping-pong.

Para peserta berada dalam keadaan bilik yang tidak kemas dan dinilai oleh hakim yang tidak memihak kerana tampil dengan idea yang lebih kreatif dan inovatif daripada mereka yang berada dalam keadaan bilik bersih.

Penemuan sedemikian mungkin mempunyai implikasi ketika merancang ruang kerja, terutama untuk profesion yang memerlukan banyak inovasi dan kreativiti. Majikan mungkin didorong untuk membiarkan pekerjanya merancang dan membuat ruang kerja yang lebih diperibadikan, walaupun itu bermaksud mereka mungkin kurang kemas.

Jelas, seperti yang dijelaskan oleh para penyelidik, ini tidak bermaksud bahawa setiap orang yang terdedah kepada persekitaran yang tidak kemas akan menjadi lebih kreatif.

Sebilangan orang cenderung bekerja lebih baik di tempat yang sangat teratur sementara yang lain bekerja dengan lebih baik di persekitaran yang kurang teratur. Keperibadian dan pilihan adalah perkara yang boleh dimainkan dalam situasi seperti itu.

Tak boleh paksa kemas. Ini akibatnya:

Memaksa seseorang yang memilih ruang yang rapi untuk bekerja di persekitaran yang tidak teratur, misalnya, sebenarnya boleh mengakibatkan kreativiti yang lebih rendah dan produktiviti yang lebih rendah. Dan pekerjaan yang difokuskan pada kecekapan dan pengambilan keputusan yang cepat mungkin lebih baik diarahkan ke ruang kerja yang rapi, sementara pekerjaan yang bergantung pada kreativiti mungkin lebih sesuai untuk ruang yang kurang rapi.

Oleh itu, walaupun ketertiban mungkin merupakan kualiti yang paling diharapkan, penyelidikan juga menunjukkan bahawa ada beberapa kelebihan untuk menjadi tidak kemas.

Sekiranya korang cenderung mempunyai bilik yang tidak kemas, berikut adalah beberapa kelebihan dan kekurangan yang mungkin disokong oleh penyelidikan psikologi:

1. Teruja untuk Mencuba Perkara Baru

Satu kajian mendapati bahawa subjek di bilik berdesepah mampu menyelesaikan percakapan otak dengan lebih cepat daripada yang duduk di bilik yang teratur. Saintis Albert Einstein, terkenal dengan pemikiran genius dan kreatifnya, terkenal kerana mempunyai meja yang tidak kemas.

"Sekiranya meja yang berantakan adalah tanda pikiran yang berantakan, maka apa yang harus kita fikirkan tentang meja kosong?" Beliau pernah bertanya sebagai tindak balas terhadap komen di ruang kerjanya.

2. Sukar cari barang

Sudah tentu, tempat bersepah kebiasaan juga mempunyai kelemahan. Bilik yang tidak kemas dapat menjadikannya lebih sukar untuk mencari barang ketika diperlukan, dan dalam keadaan profesional, ia mungkin mengakibatkan tarikh akhir yang terlewat atau kehilangan dokumen penting. Tetapi ada kemungkinan kelemahan lain.

3. Cenderung Kurang Amal

Vohs dan rakannya mendapati bahawa orang yang telah menghabiskan masa di bilik yang tidak kemas cenderung untuk menyumbang wang kepada badan amal. Sebanyak 82 peratus peserta yang menghabiskan masa di bilik yang teratur bersedia untuk menyumbangkan wang mereka sendiri untuk amal, hanya 47 peratus orang yang telah menghabiskan masa di bilik yang tidak kemas bersedia memberi wang.

4. Mempunyai Keengganan untuk Mematuhi Peraturan

Penyelidikan sebelumnya menunjukkan bahawa orang yang terdedah kepada persekitaran yang tidak stabil cenderung melakukan jenayah.

Ini hanya bermaksud persekitaran yang teratur nampaknya mendorong mengikuti peraturan. Ini tentu saja boleh mempunyai kelebihan dan kekurangannya.

5. Buat Pilihan yang Kurang Sihat
Dalam kajian yang disebutkan sebelumnya, para penyelidik mendapati para peserta yang berada di bilik yang teratur lebih cenderung membuat pilihan kesihatan yang baik. Daripada memilih gula-gula, mereka memilih sebiji epal. Penemuan ini menunjukkan jika korang berusaha meningkatkan kesihatan, mungkin korang ingin memulakannya dengan membersihkan dan mengatur ruang yang ada.

Kesimpulan

Seperti yang ditunjukkan oleh penyelidikan mengenai topik ini, setiap sifat itu mempunyai kelebihan dan kekurangan masing-masing. Untuk menentukan apa yang dikatakan oleh ruangan yang bersepah tentang korang, mulailah dengan mempertimbangkan mengapa ruangan itu cenderung tidak teratur, termasuk kebiasaan, pilihan, dan pemikiran sendiri.

Sekiranya korang berfungsi dengan baik di ruangan yang tidak kemas, maka jangan biarkan perkara lain menekan korang untuk menjalani gaya hidup yang lebih teratur atau minimalis.

Namun, jika 'nampak tidak tersusun' itu adalah sesuatu yang menyebabkan korang tertekan atau jika mengesyaki itu mungkin merupakan gejala masalah psikologi, pertimbangkan langkah-langkah yang boleh diambil untuk mengatasi masalah tersebut.

Selamat menilik diri! -AG #janganputusasamalaysia