Rasa takut, gelisah dan tekanan, ini 6 kunci kebahagiaan di tempat kerja

June 29, 2020
Azimah

KATA orang, jika seronok melakukan sesuatu pasti hasil yang ‘dikerjakan’ pun baik dan bagus. Begitu juga sebaliknya.

Justeru, antara faktor yang memainkan peranan untuk menaikkan mood itu ialah persekitaran yang positif dan kondusif.

Sesuatu diingini tidak akan datang ‘bergolek’, selain itu, terserah kepada diri sendirilah untuk mencipta rasa bahagia itu.

Bagaimana kaedahnya? Itu yang dikongsikan usahawan, jurulatih ilmu hartanah, Ahyat Ishak influencer yang mempunyai 285k follower ini.

Menurutnya, kebiasaannya, orang yang sudah bekerja banyak menghabiskan masa di tempat kerja daripada di rumah. Mereka juga jarang menikmati percutian hujung minggu kerana mereka selalu sibuk menguruskan kerja pejabat tanpa henti.

Ketakutan, kegelisahan dan tekanan, itulah yang dialami oleh pekerja sehingga mereka kurang senang bekerja. Kebahagiaan ketika bekerja datang dari dalam diri kita sendiri. Ya, kitalah yang mencipta kebahagiaan itu. Bagi kita yang ingin tetap gembira walaupun kerja pejabat semakin banyak antaranya kongsi Ahyat:

1) Percaya pada diri sendiri

Pemikiran positif terhadap kemampuan diri kita sendiri akan memberikan hasil yang baik terhadap usaha kita selama ini. Mereka yang benar-benar percaya bahawa mereka dapat mencapai apa yang mereka inginkan, akan benar-benar memberikan prestasi yang cemerlang di pejabat. Ingatkan pada diri mengapa kita bekerja di tempat ini.

Kadang-kadang, pada awal kerja, kita selalu merasa teruja dan gembira dalam menjalaninya. Namun, seiring berjalannya waktu, tekanan semakin meningkat dan melupakan apa yang membuat kita teruja di tempat kerja.

Apabila kita melakukan aktiviti yang sangat kita sukai, kita pasti akan merasa lebih bermotivasi dan melekat dengannya. Ini adalah salah satu cara untuk kita merasa puas dengan pekerjaan yang kita lakukan. Apabila kita berjaya mendapatkan ‘makna’ yang lebih mendalam dalam pekerjaan kita, maka apa sahaja yang kita lakukan akan dilakukan dengan motivasi yang tinggi.

2) Mencintai pekerjaan

Sejauh mana kita menyukai pekerjaan kita sekarang ni? Menyayangi pekerjaan telah terbukti menjadi kunci utama kebahagiaan semasa bekerja di pejabat. Apabila kita berjaya mencintai pekerjaan, kita rela mencurahkan jiwa, badan, dan fikiran kita untuk menyelesaikan tugas dengan baik.

Menyayangi pekerjaan sama seperti ketika kita mencintai seseorang. kita sanggup melakukan apa sahaja agar orang yang kita sayangi merasa bahagia dan selesa ketika berada di samping kita.

3) Budaya kerja yang menyenangkan

Gambar hiasan

Suasana kerja yang membosankan atau penuh dengan lakonan tentunya membuat sesiapa sahaja tidak selesa. Pentingnya berkomunikasi dengan pekerja untuk mendengar keluhan mereka.

Oleh itu, kita lebih tahu bagaimana budaya itu berkembang di dalam syarikat tersebut. Untuk mewujudkan budaya kerja yang menyenangkan, kita harus mengeluarkan peraturan syarikat dengan melibatkan majikan dan pekerja.

Input daripada pekerja kita sangatlah berharga. Contoh syarikat permulaan yang mempromosikan budaya kerja yang menyenangkan. Permulaan ini menyedari bahawa suasana kerja yang baik dan harmoni yang berkembang akan sangat mempengaruhi pengekalan pekerja dan produktiviti mereka.

4) Komunikasi yang baik

Manusia ni mempunyai keperluan untuk bersosial dan berkomunikasi. Jika kita ini sebagai bos juga mesti memperhatikan keperluan tersebut. Komunikasi tidak perlu terlalu rumit. Cukup buka peluang untuk berdialog dengan pekerja kita dan sambut semua aspirasi yang mereka sampaikan.

Walaupun nampak sederhana, tetapi salah satu sebab utama pekerja memilih untuk mengundurkan diri adalah hubungan yang tidak baik dengan pemimpin. Sudah tentu ini dapat dikurangkan sekiranya kita sebagai pemilik syarikat ingin mendengar pendapat atau aspirasi pekerja kita sendiri.

Dengan komunikasi terbuka dan fleksibel seperti ini, pekerja merasa lebih dihargai. Rasa penghargaan ini terbukti dapat meningkatkan kebahagiaan dan motivasi kerja mereka. Dengan cara itu, rasanya membuat pekerja senang dan suka di pejabat.

5) Mendengar muzik

Muzik adalah sebahagian daripada kehidupan bagi segelintir manusia. Sekiranya kita adalah salah seorang peminat muzik, tidak ada salahnya mengisi waktu bekerja dengan mendengar muzik. Mainkan muzik kegemaran kita semasa melakukan kerja pejabat.

Untuk mengelakkan tidak mengganggu pekerja lain, kita juga boleh menggunakan alat dengar (earphone) untuk kita dengar sendirian lagu tersebut. Muzik dapat menenangkan fikiran dan jiwa manusia. Sebelum kita tertekan kerana tugas yang terkumpul, segera mainkan muzik kegemaran kita untuk merasa lebih seronok ketika menyelesaikan tugas.

6) Berfikiran positif

Tahap tekanan akan meningkat sekiranya kita terus berfikiran negatif, terutama terhadap rakan sekerja di pejabat. Kecurigaan dan perasaan bersaing akan menghiasi kehidupan seharian kita, jadi kita tidak akan tenang semasa bekerja di tempat kerja.

Sebelum terlambat, inilah masanya untuk menyingkirkan pemikiran negatif dan membina pemikiran positif. Kelilingi diri kita dengan perkara positif yang dapat menjadikan semangat kita semakin tinggi. Sekiranya kita sudah memiliki semangat positif ini secara produktiviti kerja kita dijaga secara automatik.

Kesimpulan

Untuk mencapai kejayaan dalam kerjaya perlulah bersedia untuk melalui satu proses yang panjang, kerana indahnya sesuatu kejayaan itu bukanlah kepada hasil yang dicapai tetapi liku-liku perjalanan dalam menuju kejayaan itu.

Selain itu, dalam pekerjaan perlulah mempunyai komitmen, fokus terhadap kerja, menerapkan elemen disiplin dalam menunaikan tanggungjawab, serta istiqamah dalam setiap pekerjaan yang dilaksanakan.

Jadi, Ahyat doakan semoga  korang semua dapat bekerja dengan fokus, positif dan konsisten setiap hari untuk mencapai matlamat syarikat dan kepuasan dalam hidup kita.

Sumber rujukan :
1. pijarpsikologi.org
2. blog.mokapos.com
3. studilmu.com/blogs
4. kumparan.com
5. economy.okezone.com
6. utusanborneo.com.my,” kongsi beliau di posting Facebook nya.

Moga bermanfaat dan selamat bekerja! #JanganPutusAsaMalaysia

Foto: Sumber internet

Komen

About Azimah

Biodata Penulis