Mengapa Rasulullah membaca surah al-Sajadah hari Jumaat?

Rujuk al-Quran
July 16, 2021
Oleh Faezah Muda

AS-SAJADAH adalah surah ke-32 dalam al-Quran, kitab suci agama Islam. Diturunkan di Mekah selepas surah Al-Mukminun.

Surah itu terdiri atas 30 ayat dan terdapat ayat sajdah (sujud) iaitu ayat ke-15.


Ia menyebutkan bahawa orang-orang yang beriman kepada ALLAH itu, apabila diingatkan kepada mereka tentang ayat ALLAH, mereka akan tersungkur sujud dan mengucapkan tasbih sambil memuji kepada Tuhan dengan tidak ada rasa sombong.

Dalam surah al-Sajadah juga terdapatnya ayat-ayat menghuraikan kunci-kunci ghaib yang dahulu
sudahpun disebutkan di penutup surah Luqman tentang kematian, alam akhirat, tentang kandungan
seorang ibu yang bakal melahirkan dan sebagainya.

Surah itu adalah satu surah kegemaran Nabi Muhammad SAW. Rasulullah selalu membaca dalam rakaat
pertama solat Subuh pada hari Jumaat.

Mengapa Rasulullah membaca surah al-Sajadah pada hari Jumaat?

1. Menurut Saidina Abu Hurairah, Rasulullah dilihat sering membaca surah al-Sajadah dan surah al-Insan
pada solat Subuh pada hari Jumaat.

Iklan

Perkara itu direkodkan oleh al-Imam al-Bukhari yang bermaksud:

“Sesungguhnya pada solat Subuh hari Jumaat, Rasulullah membaca surah al-Sajadah (Alif Lam Mim, Tanzil)
dan surah al-Insan (Hal Ata ‘alal insan). (HR al-Bukhari)

Iklan

2. Melalui riwayat al-Tabrani pula, Rasulullah dikatakan konsisten membaca dua surah ini dalam solat
Subuh hari Jumaat. Timbul persoalan di sini, mengapa Rasulullah sering membaca kedua surah ini pada hari Jumaat?

Salah faham dalam agama

3. Sekiranya diperhatikan kedua surah ini secara umumnya menceritakan tentang perjalanan hidup manusia.
Di sini Rasulullah seolah ingin mengingatkan kita pada setiap minggu bahawa kitaran kehidupan kita
sentiasa perlu diingatkan dan diperhatikan semula.

4. Terdapat tiga tema utama disentuh ALLAH dalam kedua surah ini:

a. Yang pertama adalah tentang asal kejadian manusia. Ayat 7 hingga ayat 9 dari surah al-Sajadah menceritakan tentang asal usul manusia. Begitu juga dengan ayat kedua dari surah al-Insan ini. Seolah, setiap minggu Rasulullah mengajak kita mengimbas kembali tentang asal kejadian kita.

b. Yang kedua, surah ini mengingatkan manusia tentang jalan yang dipilih oleh mereka dalam kehidupan
mereka. Mukmin yang soleh akan memilih jalan yang baik lalu mereka sujud secara praktikal di dalam solat
subuh ini. Manakala manusia yang engkar, yang menjadi kufur dan fasiq akan menyesal di kemudian hari.

c. Yang ketiga, kedua surah ini turut mengingatkan manusia tentang pembalasan akan mereka terima
atas jalan yang dipilih di dunia. Sekiranya jalan baik yang dipilih, maka kebaikanlah diperoleh akhirat kelak.

Solat hujung waktu

5. Melalui dua surah ini, Rasulullah seakan ingin mengingatkan kita pada setiap minggu bahawa kita dijadikan oleh ALLAH atas tujuan yang jelas.

Yang merosakkan kehidupan kita adalah disebabkan perbuatan dan pilihan kita sendiri lalu ALLAH memberikan peringatan tentang azab yang akan kita hadapi atas pilihan kita sendiri.

6. Al-Imam Ibn Taimiyyah pula memberikan sedikit pandangan yang berbeza. Menurut beliau, Rasulullah
sering membaca surah ini pada hari Jumaat kerana ia mengingatkan manusia tentang apa yang akan berlaku pada hari Jumaat.

Baca juga Bersedekah, jaga silaturahim antara 10 amalan digalakkan, pada 10 hari pertama Zulhijjah

Kata Ibn Taimiyyah yang bermaksud: “Kedua surah ini mengandungi (dan mengingatkan kita) tentang apa yang telah dan akan berlaku pada hari Jumaat iaitu, pada hari Jumaat Adam dijadikan, hari ini juga akan berlakunya hari kiamat, manusia akan dihimpunkan juga pada hari Jumaat. Maka bacaan surah ini pada hari Jumaat adalah peringatan buat umat ini tentang apa yang telah dan akan berlaku.” (Majmuk Fatawa Ibn Taimiyyah)

Marilah kita mentadabbur surah ini bersama-sama semoga mendapat berkat dan pengajaran untuk dijadikan pedoman bagi menempuh kehidupan kita kelak.

Moga ALLAH membimbing kita semua.

Sumber: Telegram Dr Ahmad Sanusi Azmi

Iklan