Pesalah dihukum beri makan pada pesakit mental kerana tak pakai topeng muka

June 29, 2020
Azimah

TEGAS dengan tindakan untuk mengawal penularan wabak Covid-19, petugas mengambil tindakan kepada individu gagal mematuhi arahan pemerintah tempatan supaya memakai topeng hidung dan mulut atau dipanggil topeng muka ketika di luar rumah.

Semalam, sebilangan individu yang tidak memakai topeng muka sebagai protokol kesihatan di Kota Surabaya, Indonesia dikenakan denda berkaitan.

Bukan denda dengan wang atau dijel, sebaliknya mereka dijatuhi hukuman dengan dikehendaki melakukan kerja sosial di Lingkungan UPTD Pondok Sosial (Liponsos).

Sejak larangan dikuatkuasakan, terdapat sekurang-kurangnya 25 pesalah yang telah disaring oleh Unit Polis Perkhidmatan Awam Surabaya (Satpol).

Mereka ditugaskan untuk menolong pegawai Liponsos Keputih memberi makan kepada ODGJ (Orang dengan Gangguan Mental).

Ketua PP Satpol Surabaya, Eddy Christijanto berkata, serbuan bersama itu bertujuan mewujudkan Perwali No. 28 (peraturan) tahun 2020 mengenai perintah normal baru.

“Terdapat 25 orang yang ditahan kerana mereka tidak memakai topeng. Pagi tadi kami menghantar ke Liponsos pada pukul 6 petang waktu tempatan. Sampai di sana mereka turut membantu membersihkan sampah di lapangan,” kata Eddy semalam.

Kali ini, serbuan itu menyasarkan jalan-jalan protokol dan kawasan yang sesak, seperti Jalan Tunjungan ke Taman Bungkul Surabaya.

Penduduk yang dikenalpasti tidak memakai topeng segera ditahan dan dihantar ke Liponsos Keputih.

Kad pengenalan dirampas

Eddy menjelaskan, 25 orang yang melanggar protokol kesihatan kesemuanya adalah lelaki. Bagi mereka yang tidak memakai topeng tetapi membawa kad pengenalan (KTP), KTP mereka kemudiannya dirampas selama 14 hari.

Artikel berkaitan: [VIDEO] Menjijikkan… meludah makanan dikaitkan dengan ilmu hitam?

“Bagi mereka yang tidak membawa KTP selain tidak memakai topeng, kami menghantarnya ke Liponsos. Sekiranya mereka yang tidak memakai topeng tetapi membawa KTP, KTP akan disita,” kata Eddy.

Eddy berharap, melalui hukuman sosial ini dapat membangkitkan hati dan empati mereka bahawa menjaga protokol kesihatan adalah sangat penting.

“Supaya mereka dapat menjaga kesihatan dengan lebih baik dengan memakai topeng dan berkempen untuk keluarga, jiran mereka, untuk selalu memakai topeng untuk kesihatan,” katanya.

Pelanggar protokol kesihatan yang dikenakan sekatan sosial, kata Eddy, rata-rata mengakui buat pertama kalinya mengunjungi Liponsos Keputih.

Mereka juga mengakui bahawa mereka bersikap empati dan ‘insaf’ ketika menolong pegawai memberi makan ODGJ di Liponsos Keputih.

Lelaki yang pernah bertugas sebagai Ketua BPB dan Linmas Surabaya itu juga berharap agar hukuman sosial bagi pelanggar protokol kesihatan itu dapat menjadi pengalaman hidup yang berharga bagi pelanggar peraturan.

Oleh itu, mereka kemudian berkongsi pengalaman mereka dengan rakan, saudara, dan keluarga untuk mematuhi protokol kesihatan.

“Mereka menyatakan bahawa mereka tidak akan mengulangi dan menyerah. Sekiranya mereka masih melanggarnya, kita akan dihukum lagi seperti itu.

“Tujuan kita kan mendidik masyarakat sosial, kerana mereka tidak harus bersikap seperti golongan ini (ODGJ). Itu akan lebih mengena ke hati mereka,” Eddy menyimpulkan tindakan itu.

-CNN Indonesia

Foto: Ilustrasi (Dok. Istimewa)

Komen

About Azimah

Biodata Penulis