Tuah saat akhir Sharul Kamal 

October 12, 2020
Oleh Aqmar Mustaza

PERSEMBAHAN penyanyi, Sharul Kamal menerusi lagu Seruling Anak Gembala dendangan asal Datuk Jeffrydin pada program Immortal Song baru-baru ini bukan saja menarik perhatian juri, malah penonton di rumah.

Nyanyian mantap dan penuh bertenaga daripada Sharul itu sekali gus menobatkan dirinya menjadi juara pada minggu itu yang menampilkan episod legenda, Datuk Jeffrydin.


Ada kisah di sebalik kejayaan itu yang dianggap rezeki buat Sharul, 24, atau nama sebenarnya Muhammad Sharul Amin Kamarozaman yang juga bekas bintang Akademi Fantasia 2015.

“Saya masuk pada saat akhir sebab ada artis tarik diri. Kebetulan saya ikut Akim untuk sesi soundcheck untuk program lain juga terbitan TV3. Apabila mereka melihat saya, mereka terus tawarkan. Khamis saya baru dapat lagu dan rakaman program pada Ahad.

“Lagu yang dipersembahkan pun saya pilih pada saat akhir. Kenapa lagu itu? Sebab lagu popular Datuk Jeffrydin semua sudah dipilih penyanyi lain. Jadi, saya cari lagu lain dan saya pilih lagu itu. Freddy pun terus siapkan beberapa susunan muzik dan saya pilih seperti apa yang dipersembahkan pada malam itu.

Iklan

“Akim pun kata okay. Kiranya saya hanya ada masa tiga hari saja untuk siapkan semua. Saya juga tak meletakkan sasaran nak menang, sebab semuanya saat akhir. Apabila menang, saya anggap ia berbaloi dan rezeki,” katanya.

Iklan

Ironinya, peminat mulai mencari dan mendengar semula single yang pernah dira­kamkan Sharul sebelum ini. Antaranya yang terbaru adalah Maaf, lagu ciptaan Hang Nadim dan lirik oleh Bunga Cantik.

“Lagu ini dirakam tahun lalu. Sepatutnya ia dilancarkan pada tahun lepas juga tapi disebabkan beberapa perkara, pelancarannya terpaksa ditunda. Selepas mengadakan  perbincangan dengan pihak pengurusan, Rhythm and Rhyme Entertainment (RNR), baru ia dilancarkan selepas Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) tempoh hari.

“Video muzik (MV) dirakam pada Jun dan seminggu selepas lagu dilancarkan di semua platform digital, MV pula dilancarkan di YouTube,” katanya.

Sharul berpuas hati apabila pendengar dan peminat memahami mesej yang ingin disampaikan dalam lagu itu.

“Saya belum ada lagi lagu yang hits yang dimainkan di radio. Jadi, sebenarnya saya berasakan beban juga nak sertai awal-awal sebab semua yang masuk sudah ada tempat masing-masing. Saya tak menjangka rezeki ini memandangkan saya masih berusaha mencari tempat untuk tembus masuk dalam pasaran mainstream.

“Saya berasakan lagu ini berjaya dan menarik apabila orang faham dan terima lagu ini. Malah, jika mahu dibandingkan sambutan lagu ini dengan single lain, lagu ini lebih pergi jauh,” katanya.

Sharul versatil

Satu kelebihan Sharul apabila dia berjaya dan mampu menyanyikan pelbagai jenis lagu dengan cara tersendiri.

Malah, lagu Maaf yang bergenre ‘folk country’ jauh dari forte Sharul dan kesemua lagu sebelum ini.

“Sejujurnya, ini bukan forte muzik saya. Tapi, saya okay saja. Forte saya macam apa yang saya persembahkan dalam Immortal Song. Saya juga sudah pernah menyanyikan genre pop dan balada untuk lagu sebelum ini.

“Jadi, Maaf ini di luar kotak saya. Saya selesa untuk itu dan mahu mencuba sesuatu yang baru. Akim pun kata okay saya nyanyikan genre ini. Apabila mendengarkan hasilnya, saya puas hati ditambah pula dengan sambutan baik yang diterima,” katanya.

Sharul berkata, dia berharap penampilannya pada program Immortal Song itu dapat memberikan lebih banyak peluang untuknya mengetengahkan bakat dimiliki.

Menurut Sharul, dia sedia memberikan 100 peratus komitmen kerana baginya nyanyian adalah minatnya dan mahu ia dikongsikan dengan semua orang.

“Saya nak berterima kasih kepada Akim, Stacy dan Epul kerana sentiasa memberikan peluang kepada saya untuk menonjolkan bakat yang ada. Kalau diberi peluang lagi, saya akan buat yang lebih baik.

“Saya sangat bersyukur Allah SWT meletakkan jalan saya macam ni. Tuhan nak bagi saya belajar banyak perkara dan duduk dengan orang berpengalaman. Insya Allah, saya akan berjaya suatu hari nanti,” katanya.

Iklan

About Aqmar Mustaza