SUDAH jatuh ditimpa tangga. Itulah perumpaan yang boleh dikatakan sedang menimpa ibu muda ini, Azlezan Mohd Yusof.

Wanita berusia 36 tahun ini disahkan menghidap kanser itu sejak 2016 selepas  mengalami strok otak.

Pesakit kanser otak mohon doakan ibu serta anaknya yang kini berdepan dugaan berat

Hari ini, beliau memohon semua mendoakan kesembuhan buat bonda tercinta, Rabinah Zaini yang sedang diuji dengan ujian berat di mana tidak boleh  membuang air besar mahupun kecil.

Ia mengakibatkan perutnya membesar dan sakit, najis dan air telah melimpah  keluar dari usus.

Iklan

Kata beliau, mereka sekeluarga ditimpa musibah dengan pelbagai ujian yang  telah Allah berikan.

"Dalam masa yang sama, Kak Yan diuji lagi dengan kesihatan anak sulung, Siti  Norhanisah Zainal Abidin, di mana baru-baru ini dia terkena muntah-muntah,  cirit-birit dan pitam selain tak nak makan, mahupun ketawa seperti dulu.

"Kak Yan ingatkan dia keracunan makanan sehingga empat hari tidak dapat  bangun. Apabila bawa ke klinik, doktor minta dirujuk ke Hospital Tengku  Ampuan Rahimah (HTAR) Klang untuk dirujuk doktor pakar bahagian mata, kerana  matanya bengkak,dan berurat-urat merah.

"Setelah diperiksa oleh doktor pakar mata, anak Kak Yan kena segera buat cermin mata kerana matanya telah rosak dan kabur.. cahaya matahari, TV,  telefon dan lampu tidak dapat dilihat dan jika dia bangun.. dia pening dan  pitam," ujarnya yang membahasakan diri sebagai Kak Yan.

Menurutnya, hari ini hari ke sembilan anaknya yang berusia 14 tahun itu tidak  sihat.

Iklan

"Sudah seminggu tidak dapat hadir kesekolah. Sepanjang tempoh PKP lalu juga,  anaknya itulah yang membantu tiga lagi adik lain menyiapkan kerja sekolah.

"Anis (nama panggilan) terpaksa buat kerja-kerja sekolah sehingga lewat jam 1  hingga 2 pagi setiap hari kecuali Sabtu dan Ahad kerana apabila jam 10 malam  keatas, barulah akses internet laju berbanding siang hari,jadi membuatkan  mudah dia melakukan kerja sekolah sebelah malam sehingga ke pagi," katanya.

Katanya lagi, sepanjang hari Siti Norhanisah terpaksa uruskan dirinya kerana  terlantar akibat kanser otak serta adik-adik dan dia terpaksa mengemas,  membasuh, memasak juga siapkan segala kerja rumah terlebih dahulu sebelum  mulakan pembelajaran pada setiap malam.

"Dia tak cukup tidur dan rehat.. Maafkan ibu sayang, kerana awak terpaksa  memikul kesemua beban dan sepatutnya ibu yang perlu lakukan, apakan daya  upaya Allah subhanahu wata'ala telah memberikan kita ujian tahap kesihatan  buat kita semua, semoga Allah mempermudahkan segala urusan bagi kita semua,  aaminn aaminn aaminn ya Rabbal Alamin.

"Sabtu lalu kami berpeluang berjumpa bonda tercinta di Perak yang sedang  bertarung dengan sakitnya, kami sekeluarga berhimpun untuk majlis bacaan  Yassin buat mak.. bukan tak pernah usaha untuk mencari kesembuhan, rawatan  alternatif, hospital, hospital swasta, rawatan kampung mahupun ubat-ubatan, supplemen semua sudah usaha dan cuba, cuma belum ada keizinan dari-Nya lagi  untuk kesembuhan. hanya kepada Allah kami mampu berserah, semoga Allah  makbulkan doa kami semua," katanya.

Tambahnya, walaupun ujian diterima amat berat, dia reda.

“Apa lagi pilihan lain yang saya ada, selain reda dan tawakal? Setiap hari  saya tak pernah kenal putus asa berdoa supaya ALLAH SWT memberikan kekuatan  dan sembuhkan penyakit ini,” katanya.

Dengan ini, beliau memohon orang ramai untuk membantu doakan dirinya, ibu  serta anaknya juga suaminya semoga diberi kekuatan dan kesabaran dengan semua  ujian yang diberikan Allah.

Pesakit kanser otak mohon doakan ibu serta anaknya yang kini berdepan dugaan berat
Siti Norhanisah (dua, kanan) bersama ayah dan adik-adiknya.