Jaga aib sendiri, orang lain. Tidak ada orang yang tak berdosa

Buli
September 24, 2021
Oleh Faezah Muda

RASULULLAH SAW melarang seseorang untuk membuka aib dirinya sendiri kepada orang lain.

Sebagaimana sabdanya yang bermaksud: "Setiap umatku dimaafkan kecuali orang yang terang-terangan (melakukan maksiat). Dan termasuk terang-terangan adalah seseorang yang melakukan perbuatan maksiat di malam hari, kemudian di paginya ia berkata: Wahai fulan, kemarin aku telah melakukan ini dan itu – padahal ALLAH telah menutupnya- dan di pagi harinya ia membuka tutupan ALLAH atas dirinya." (Hadis Riwayat Bukhari & Muslim).

Jangan lupa follow kami di Instagram!

Bahkan Rasulullah memberikan khabar gembira bagi orang-orang yang menutup aib saudara-saudara mereka, dengan menutup aib mereka di dunia dan akhirat.

Seperti dalam hadis sahih; "Dan barang siapa yang menutup aib seorang muslim, nescaya ALLAH menutup aibnya di dunia dan akhirat." (Hadis Riwayat Muslim).

Islam mengkehendaki kesalahan dan keburukan yang dilakukan oleh orang Islam disembunyikan dan tidak boleh diheboh-hebohkan.

Iklan

Tidak ada orang yang tidak berdosa, dan tidak ada orang yang tidak melakukan kesilapan.

Cuma bezanya, banyak atau sedikit, besar atau kecil, teruk atau tidak, kelihatan atau tidak kelihatan.

Taubat
LAFAZ istighfar perlu senada dengan niat dalam hati untuk meninggalkan perbuatan dosa dan diiringi penuh rasa penyesalan.

Bagi orang yang bijaksana, ia memandang pada dalam dirinya dan bertaubat dari dosa-dosanya dan membetul kesilapan-kesilapannya.

Iklan

Dia menutup keaiban orang lain, dia menjaga harga diri sendiri dan harga diri orang lain.

Keaiban sesama Islam apabila didedahkan, maka bukan saja hilang kehormatannya malah sehingga orang bukan Islam tidak lagi menghormati masyarakat Islam.

Baca juga 'Contohi Rasululullah yang sentiasa amalkan kebersihan dalam setiap aspek kehidupan baginda'

Usah kita menagih penghormatan daripada orang bukan Islam jika kita sesama agama sendiri tidak mengamal dan menghayati amalan hormat menghormati dalam erti kata sebenar yang dituntut oleh Islam.

Semoga bermanfaat!

Sumber: Fb Jabatan Mufti Kerajaan Negeri, Negeri Sembilan