PENULARAN pandemik Covid-19 memberi banyak impak kepada masyarakat, baik dari segi ekonomi, pendidikan serta psikologi.

Mantan Menteri Perikanan dan Laut Indonesia, Susi Pudjiastuti memohon seluruh warga akademik untuk menyumbang dan bertindak membantu kehidupan sosial serta ekonomi masyarakat.

"Mahasiswa dan pensyarah mempunyai persekitaran mereka tersendiri. Apabila mereka tidak lagi berada di kampus dan pulang ke rumah, maka ambillah tindakan yang bermanfaat di tempat tersebut, "katanya dalam perbincangan dalam Webinar Nasional dengan tema Merangkul Ketidakpastian untuk Mencabar Krisis Global yang diadakan oleh Fakulti Ekonomi dan Perniagaan (FEB) Universiti Airlangga, kelmarin.

"Sekiranya mereka berbuat demikian, ia memberi kesan yang besar kepada masyarakat. Saya yakin mahasiswa akan dapat melakukannya kerana mereka pintar. Jangan hanya bermain TikTok di rumah," katanya dalam nada bergurau.

Sebagai langkah pertama, Susi meminta pelajar dan pensyarah untuk mewujudkan komuniti kecil di tempat masing-masing.

Dari komuniti tersebut, diharapkan mereka dapat melihat potensi-potensi persekitaran tempatan, kemudian menggunakannya untuk memperkasakan ekonomi masyarakat.

Iklan

"Lihatlah apa yang diperlukan oleh persekitaran. Sekiranya anda mengharapkan kerajaan pergi terus ke tempat anda, ia akan memakan masa yang sangat lama. Oleh itu, komuniti akademik mesti saling menyokong dan bekerjasama dengan penghulu kampung setempat untuk membantu masyarakat," katanya kepada Kompas.com.

Artikel berkaitan: “Jangan takut pada jangkitan Covid-19, kita ada penawar” – Donald Trump

Langkah seterusnya, Susi juga menasihatkan para pelajar untuk membuat koperasi dengan keperluan asas yang dapat membantu keperluan diri masyarakat untuk mendapatkan sumber makanan.

Iklan

Di samping itu, dia berharap agar para pelajar dapat memberikan khidmat sosial tentang kesedaran pentingnya menjaga kebersihan dan kesihatan persekitaran untuk mencegah penyakit.

Memandangkan bahawa pandemik Covid-19 juga dapat meningkatkan kadar kemiskinan, Susi juga menekankan bahawa setiap masyarakat harus memiliki sifat belas kasihan dan sikap saling bekerjasama.

Kerana, katanya, empati dapat mendorong semua orang untuk membantu meringankan beban orang di sekelilingnya.

"Apa pun kedudukan anda, jika anda mampu, jangan mementingkan diri sendiri dan tolong menolong. Lakukan yang terbaik untuk membantu orang di sekitar anda,"
katanya.