SEHINGGA ke hari ini, dunia masih bersedih dengan tragedi menimpa kapal salam buatan Jerman, KRI Nanggala 402 yang telah disahkan tenggelam dan mengorbankan 53 kru pada 22 April lalu.

Susulan kesedihan kehilangan 53 kru kapal tersebut, banyak video melibatkan mereka dikongsi di media sosial yang mana amat meruntum hati orang ramai melihatnya.

Salah satunya adalah mengenai video seorang kru kapal KRI Nanggala 402 bernama Serda Kom Purwanto, yang sedang memegang dan mengazankan bayinya yang baru lahir.

Momen bertambah mengharukan apabila kelihatan bayi perempuan itu menangis sekuatnya dalam pelukan si ayah.

Menerusi video yang dikongsi oleh pengguna Instagram @tnilovers18, kelihatan juga Serda Kom Purwanto sedang mengazankan bayi perempuannya yang dibedong itu sambil menangis.

Tak berapa lama selepas terdengar sang ayah menangis, bayi perempuan itu pun juga turut ikut menangis dalam gendongan ayahnya.

Berdasarkan kapsyen pada video tersebut, difahamkan ia diambil sebelum Serda Kom Purwanto keluar berlayar dengan KRI Nanggala 402.

Seakan merasakan itu menjadi pelukan terakhir sang ayah, bayi itu pun menangis dan kelihatan seperti tak mahu terlepas daripada pelukan bapa tercinta.

Iklan

Sangat menyedihkan! Reaksi bayi itu seolah-olah tahu detik itu adalah pelukan pertama dan terakhir bapanya.

Baca jugaΒ Hebat, Sarah Gamal Muncul Sebagai Pengadil Wanita Berhijab Pertama Di Dunia. Ini Ceritanya…

Iklan

Namun menurut laporan portal Kumparan, seorang wanita bernama Dian Arissa tampil mengakui dirinya isteri kepada Serda Kom Purwanto dan menyatakan lelaki di dalam video tersebut bukan suaminya.

Menurutnya perkahwinan mereka dikurniakan dua anak perempuan berusia sembilan dan lima tahun.

Terdahulu, Panglima Tentera Nasional Indonesia (TNI), Hadi Tjahjanto mengumumkan seluruh anak kapal KRI Nanggala 402 meninggal dunia. Kapal tersebut dikatakan tenggelam di perairan utara Bali.

Ketua Ketua Turus Tentera Laut Indonesia, Yudo Margono, turut mengesahkan serpihan kapal selam yang hilang Rabu lalu itu ditemui pecah kepada tiga bahagian kapal selam itu.

Sumber: Tribun Timur