Semalaman , media rata-rata melaporkan identiti seorang wanita yang sedang makan dengan pesakit Covid-19 ‘tanda merah jambu’ yang diketahui umum.

Walau bagaimanapun, dek individu itu penuh sesak yang mula ‘menangkap mati’ foto-foto mereka yang berada di tempat biasa dengan menggunakan tanda merah jambu atau gelang tangan dan menyebarkannya.

Tidak kurang juga gambar viral mereka dengan tanda pesakit putih atau biru, ‘menjalar’ ke tempat-tempat biasa seperti bazar, gerai makan dan sebagainya.

Kerana mereka ingin ke sana sini dengan ‘gelang’ di pergelangan tangan menunjukkan mereka berada di bawah karantina.

Masih dalam pemerhatian tetapi tetap berdegil masih pergi ke tempat-tempat di mana orang ramai sementara saya betul-betul menenangkan diri di rumah.

Kesesakan dengan kumpulan ini yang didakwa tidak peduli dengan kesan mereka jika mereka positif Covid-19 boleh menjangkiti orang lain dan penting!

Sangat menakutkan jika seseorang pergi ke pasar raya untuk membeli keropok, menjual di gerai makan, pergi ke pasar dan berjoging. Baiklah, itu bukan karantina!

Dalam satu sesi media, perkembangan terkini Covid-19 di Putrajaya malam tadi juga mengumumkan sejumlah 63 individu masih tidak mematuhi arahan Perintah Pengawasan dan Pemerhatian di Rumah (HSO).

Ketua Pengarah Kesihatan, Datuk Dr. Noor Hisham Abdullah berkata, semua individu ini akan terkesan menggunakan kepakaran Polis Diris Malaysia (PDRM).

Dalam perkembangan yang sama, rata-rata netizen masih menyoal kerana ada di antara mereka yang ‘flanged’ memakai pengenalan gelang tangan dengan warna yang berbeza.

Mengulas lebih lanjut mengenai perkara itu, SinarPlus sekali lagi mendapat pandangan Pakar Perawat Kesihatan Lay dan Perunding Perubatan Universiti Zealal Abidin, Dr. Safiya Amaran.

“Sebenarnya, saya faham bahawa mereka yang tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa (KLIA) hanya akan menggunakan tanda merah jambu.

Artikel berkaitan:  Tag merah jambu virus: Doktor ini menjelaskan fungsi ini. Laporan kepada pegawai kesihatan, jika polisi muncul ‘suspek dibebaskan’

“Ada beberapa negara seperti Johor dan Labuan yang menggunakan warna tag berbeza, masing-masing berwarna biru dan putih,” jelasnya.

Namun, dia bergantung pada penyediaan tag.

“Arahan asal dari Kementerian Kesihatan Malaysia adalah semua perlu menggunakan tanda merah jambu.

“Tetapi … Ada setengah negara yang kehabisan tanda merah jambu, jadi mereka menggantinya dengan warna lain seperti biru dan putih … Oleh itu, tidak ada kisah mengenai warna apa pun, semua yang menggunakan tanda itu adalah mereka yang masih dalam tempoh kantin,” katanya.

Jadi sekarang hanya terdapat tiga label warna ‘gelang tangan’ yang berwarna merah jambu, biru dan putih.

“Tetapi … saya tidak tahu jika stok kehabisan orang membeli warna lain juga,” dia bergurau.

Diingatkan sekali lagi kepada orang ramai, jika nampaknya mereka menggunakan tanda (tidak mungkin ada warna) segera melaporkannya kepada pegawai kesihatan setempat dan polisi.

Dalam sesi media semalam, Menteri Kanan (Kluster Keselamatan), Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob berkata, semua rakyat Malaysia termasuk warga asing yang dibenarkan masuk ke negara ini akan dikenakan karantina wajib di pusat karantina mulai Jumaat.

Kita mesti menang!