BERITA gembira yang dinanti-nantikan buat seluruh umat Islam, kini ibadah umrah sudah mula dibenarkan semula.

Kementerian Dalam Negeri Arab Saudi mengumumkan kebenaran semula perlaksaan ibadah umrah bermula pada 4 Oktober ini, namun ia berperingkat.

Menurut Saudi Press Agency, sebagai memenuhi hasrat ramai umat Islam di dalam dan luar negeri untuk menunaikan Umrah dan ziarah, dan berdasarkan keprihatinan kepemimpinan yang bijak terhadap kesihatan dan keselamatan para pengunjung Masjidil Haram, sebuah Persetujuan Diraja dikeluarkan untuk membolehkan pelaksanaan Umrah dan lawatan secara beransur-ansur dengan mengambil langkah-langkah pencegahan kesihatan yang diperlukan, sesuai dengan susunan dan tahap berikut:

Fasa 1- Mengizinkan kembali menunaikan Umrah, memasuki Masjidil Haram dan mengunjungi Suci Raudah di Masjid Nabawi secara beransur-ansur mengikut tahap berikut:

* Tahap pertama: Mengizinkan warga negara dan ekspatriat di Kerajaan untuk menunaikan Umrah, mulai hari Ahad Safar 17, 1442H bersamaan 4 Oktober 2020 M, pada 30% (6 ribu orang yang melakukan Umrah / hari) dari kemampuan dengan mengambil kira langkah berjaga-jaga kesihatan Masjidil Haram.

* Tahap kedua: Membolehkan menunaikan Umrah, menziarahi dan berdoa oleh warga dan ekspatriat di Kerajaan, mulai pada hari Ahad Rabi Al-Awwal 1, 1442H bersamaan 18 Oktober 2020 Masihi, pada 75% (15 ribu jemaah / hari, 40 ribu jamaah / hari) dari kapasiti dengan mempertimbangkan tindakan pencegahan kesihatan untuk Masjidil Haram, dan juga 75% dari kapasiti sesuai dengan tindakan pencegahan kesihatan untuk Raudah Suci di Masjid Nabawi.

Artikel berkaitan: MATTA perkenal pakej menarik pelancongan dalam talian

* Tahap ketiga: Membolehkan menunaikan Umrah, kunjungan dan doa oleh warga dan ekspatriat dari dalam dan luar Kerajaan, mulai dari hari Ahad Rabi` Al-Awwal 15, 1442H bersamaan 1 November 2020 M, hingga pengumuman rasmi berakhirnya wabak COVID-19 atau hilangnya bahaya, dengan kemampuan 100% (20 ribu jemaah / hari, 60 ribu jamaah / hari) dengan mengambil kira langkah berjaga-jaga kesihatan Masjidil Haram, dan 100% kemampuan dengan mengambil kira langkah berjaga-jaga kesihatan di Masjid Nabawi. Ketibaan para pelawat dan pelawat Umrah dari luar Kerajaan secara bertahap dari negara-negara yang bebas dari risiko kesihatan yang berkaitan dengan pandemi Covis-19 seperti yang diumumkan oleh Kementerian Kesihatan, sumber itu menambahkan.

* Tahap keempat: Memungkinkan pelaksanaan Umrah, kunjungan dan doa oleh warga negara dan ekspatriat dari dalam dan luar Kerajaan, pada 100% dari kapasitas normal Masjidil Haram dan Masjid Nabawi, ketika pihak berwenang memutuskan bahawa risiko wabak itu hilang.

Fasa 2- Kemasukan jamaah, jamaah dan pengunjung harus diatur melalui aplikasi (Etamarna), yang akan diluncurkan oleh Kementerian Haji dan Umrah, dengan tujuan untuk menerapkan standard dan kontrol kesehatan yang disetujui oleh Kementerian Kesehatan dan pihak berkuasa yang berwibawa.

Sumber tersebut meminta para jemaah, pemuja dan pengunjung untuk mematuhi langkah pencegahan dan menerapkan petunjuk dan syarat kesihatan, termasuk memakai topeng, menjaga jarak yang aman, dan menghindari kontak fizikal.

Sumber itu menegaskan kesungguhan Kerajaan untuk memungkinkan para jemaah haji dari dalam dan luar Kerajaan untuk melakukan ritual dengan aman dan sehat memenuhi persyaratan pencegahan dan jarak fizikal untuk memastikan keselamatan dan perlindungan manusia dari ancaman wabak ini, dan mencapai objektif undang-undang Islam dalam memelihara kehidupan manusia.

Sumber itu menjelaskan bahawa tahap-tahap yang diumumkan dalam pernyataan ini akan menjalani penilaian yang berterusan, sesuai dengan perkembangan wabak tersebut.

Sementara itu, Malaysia akan mendapatkan maklumat rasmi daripada kerajaan Arab Saudi berhubung kebenaran menunaikan umrah seperti yang dilaporkan – Menteri di Jabatan Perdana Menteri (Hal Ehwal Agama), Datuk Seri Dr Zulkifli Mohamad Al-Bakri