Alhamdulillah, masjid pertama di Yunani akhirnya dibuka

Alhamdulillah, masjid pertama di Yunani akhirnya dibuka
November 4, 2020
Oleh Faezah Muda

MASJID pertama di ibu kota Yunani, Athens, akhirnya dibuka untuk umat Islam pada hari pada Isnin lalu.

Pembukaan dibuat setelah 14 tahun pertikaian dan birokrasi mengenai pembinaan masjid.

Doa untuk pembukaan masjid dilakukan dengan menjaga jarak sosial ketika jumlah kes Covid-19 di Yunani meningkat, seperti di kebanyakan negara Eropah yang lain. Hanya segelintir jemaah yang dapat hadir.

Dengan pembukaan masjid tersebut, Athena kini melepasi status yang menyedihkan sebagai satu-
satunya ibu kota Kesatuan Eropah tanpa masjid.

Lapor Yunani Ekathimerini semalam,imam pertama masjid itu bernama Zaki Mohammed (49), seorang warga Yunani yang berasal dari Maghribi.

Setiausaha Kerajaan Agama di Yunani, Giorgos Kalantzis, mengatakan pembukaan masjid itu
menggambarkan dengan jelas mengenai demokrasi, kebebasan beragama dan menghormati.

Iklan

Penentangan dari Gereja Ortodoks Yunani telah menangguhkan pembukaan masjid sejak tahun 1979.  Ia memakan masa bertahun-tahun walaupun kerajaan telah memberi izin pada tahun 2006.

Keputusan untuk membangun sebuah masjid di Athena pertama kali dibuat pada tahun 2006, dengan anggaran US $ 1,04 juta (lebih kurang RM 433 juta), tertangguh kerana rintangan birokrasi, protes dari kelompok sayap kanan dan halangan hukum menghentikan proses tersebut.

Artikel menarik: Purata 10 orang peluk Islam di Perancis setiap hari… Hidayah ALLAH datang kepada sesiapa yang dikehendaki-NYA

Iklan

Pada 2017, mufti terpilih dari Kota Komotini (Gumulcine) di Thrace Barat, Ibrahim Serif
mengatakan setengah juta umat Islam di bandar itu harus menggunakan ruang bawah tanah yang kotor dan lokasi yang tidak bersih untuk menunaikan solat mereka.

Majoriti orang Yunani, 97 peratus, adalah Kristian Ortodoks.

Namun, ada minoriti Muslim yang tertumpu di kawasan Yunani hingga Turki, dan puluhan ribu
pekerja serta pelarian Muslim tinggal di negara itu.

Turki telah lama mengecam pelanggaran hak-hak minoriti Turki dan Muslim oleh Yunani, dari menutup masjid dan membiarkan masjid bersejarah dirosakkan, hingga menolak untuk mengakui pemilihan umat Islam terhadap mufti mereka sendiri.

“Langkah-langkah ini melanggar Perjanjian Lausanne pada tahun 1923 dan juga keputusan Mahkamah Hak Asasi Manusia Eropah (ECHR),” kata pegawai Turki itu.