MASYARAKAT kita sering dimomokkan dengan cerita-cerita berunsur mistik. Antara yang popular adalah cerita seram berkisarkan hantu dan roh.

Hinggakan ada segelintir orang menganggap bahawa roh orang mati yang tidak tenteram akan kembali dan mengganggu serta memudaratkan orang yang masih hidup.

Begitulah tanggapannya. Walaupun dunia kini serba moden, namun masih ada yang mengandaikan begitu.

Masakan tidak, perkara-perkara sebegini seolah-olah menjadi cerita turun-temurun. Ditambah pula dengan drama atau filem yang memaparkan kisah-kisah berkenaan.

Dalam agama Islam, memang benarkah roh orang mati yang tidak tenteram akan kembali dan mengganggu orang yang masih hidup kerana ada hajatnya yang masih belum tercapai ketika hayatnya?

Sebelum pergi lebih jauh, kita perlu fahami bahawa hakikat roh adalah di bawah pengetahuan ALLAH SWT.

Justeru, apa yang dikhabarkan ALLAH menerusi kalam-NYA al-Quran dan disabdakan oleh Nabi Muhammad SAW dalam hadis baginda, maka perkara itulah yang menjadi pegangan buat seluruh umat Islam.

Firman ALLAH SWT: “Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakan: "Roh itu daripada perkara urusan Tuhanku; dan kamu tidak diberikan ilmu pengetahuan melainkan sedikit sahaja." (Surah al-Isra’, ayat 85)

Iklan

Ayat berkenaan jelas memberitahu bahawa pengetahuan kita tentang roh adalah terbatas.

Jadi, apa sahaja perkara bersangkutan dengan roh perlu bersandarkan kepada al-Quran al-Sunnah. Pendek kata, apa yang dikhabarkan oleh kedua-dua nas itu sewajarnya diambil setiap Muslim tanpa menokok tambah atau berlebih-lebihan.

Dalam al-Quran, ALLAH berfirman:  “ALLAH (YANG MENGUASAI SEGALA-GALANYA), Ia mengambil dan memisahkan satu-satu jiwa dari badannya, jiwa orang yang sampai ajalnya semasa matinya, dan jiwa orang yang tidak mati: dalam masa tidurnya; kemudian Ia menahan jiwa orang yang Ia tetapkan matinya dan melepaskan balik jiwa yang lain (ke badannya) sehingga sampai ajalnya yang ditentukan…” (Surah al-Zumar, ayat 42)

Ada beberapa tafsiran daripada ulama tentang ayat berkenaan. Secara zahirnya, ayat tersebut menjelaskan, roh orang mati akan ditahan dan tidak dikembalikan semula.

Ini bermakna, roh orang yang mati tidak akan lagi kembali ke dunia.

Kata Imam al-Qurtubi yang menukilkan pandangan Ibnu Abbas: "Roh orang hidup dan mati akan saling bertemu dan saling berkenalan antara satu sama lain dengan izin ALLAH SWT. Apabila ingin kembali, ALLAH akan menahan roh orang yang mati dan akan mengembalikan roh orang yang hidup ke dalam jasad mereka semula." (Rujuk Al-Jami’ Li Ahkam Al-Quran, 15/260)

Iklan

Imam al-Tabari pula menyebut: "Roh akan dicabut ketika seseorang tidur dan kemudiannya roh-roh itu akan saling bertemu antara satu sama lain dan saling bertanya antara satu sama lain. Kemudian roh orang yang hidup akan dikembalikan semula dan roh orang yang mati ingin kembali namun ditahan oleh ALLAH SWT. Roh orang yang hidup akan ditarik semula pada hari kematian yang telah ditetapkan untuk mereka." (Rujuk Jami’ Al-Bayan Fi Tafsir Ayyi Al-Quran, 21/299)

Oleh sebab roh orang mati tidak boleh kembali ke dunia, sudah tentulah ia tidak boleh mengganggu dan memudaratkan orang yang masih hidup. Apatah lagi menyebabkan kecederaan dan sebagainya.

DALAM al-Quran ada menyebut bahawa terdapat pemisah antara alam dunia dan alam kubur.

Mudah kata, apa yang digambarkan oleh masyarakat dan sebahagian filem berkisarkan orang mati akan bangkit membalas dendam dan sebagainya adalah perkara mengarut serta tahyul semata-mata.

Hakikatnya ketahuilah, ia adalah penyerupaan dan jelmaan oleh jin serta syaitan untuk menyesatkan manusia. Namun begitu, kedua-dua makhluk perosak itu tidak mampu memberikan mudarat kepada manusia.

Jika kita amati kembali ayat-ayat yang terkandung dalam al-Quran, jelas menyebut bahawa ada pemisah antara alam dunia dan alam kubur yang disebut sebagai alam barzakh.

ALLAH SWT berfirman: "Supaya aku mengerjakan amal-amal yang soleh dalam perkara-perkara yang telah aku tinggalkan". Tidak! Masakan dapat? Sesungguhnya perkataannya itu hanyalah kata-kata yang ia sahaja yang mengatakannya, sedang di hadapan mereka ada alam barzakh (yang mereka tinggal tetap padanya) hingga hari mereka dibangkitkan semula (pada hari kiamat).” (Surah Al-Mu’minun, ayat 100)

Sesungguhnya, ilmu manusia tentang roh dan perkara berkaitan alam ghaib adalah terbatas. Segalanya dalam pengetahuan YANG MAHA ESA.

Justeru, usahlah begitu mudah terpedaya bahawa roh tidak tenteram akan mengganggu kita yang masih hidup. Hentikan sebarkan perkara tidak benar.

Sumber: Al-Afkar #92: Adakah Roh Orang yang Mati Boleh Mengganggu dan Memudaratkan Orang yang Masih Hidup, laman web rasmi Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan